Wayang sebuah perjalanan masa lampu ke masa sekarang

Wayang sebuah perjalanan masa lampu ke masa sekarang

wayang kulit

wayang kulit

Wayang sebuah kata yang asing lagi ditelinga masyarakat Indonesia, khususnya di masyarakat Jawa. Bagi orang-orang yang yang bergelut dibidang seni terlebih kriya seni, Wayang adalah sebuah Mahakarya yang adiluhung “High Art” dari masa lampau, dimana wayang merupakan simbol sebuah jembatan yang menghubungkan budaya-budaya terlihat dalam penuangan unsur-unsur konsep yang ada pada cerita dan tokoh-tokoh wayang itu sendiri seperti misalnya unsur filosofis, unsur estetis dan unsur krateristiknya.
Pada zaman hindu di Indonesia wayang sering digunakan sebagai sarana ritual yang kadang kala menjadi sebuah pengambaran mengenai kisah-kisah dewa Hindu sebagai tanda penghormatan dan mengajarkan ajaran-ajaran hindu dan filosofisnya, seperti misalnya pada cerita Ramayana. Mulai dari masa kerajaan Kediri setelah Tahun 928 M, kkitab-kitab mengenai cerita-cerita pewayangan telah ditulis, karena pada masa itu. Raja-raja Kediri banyak memberi perhatian soal kesenian wayang dimana wayang telah menjadi wacana rohani dalam penyebaran agama Hindu.
Contoh dari kitab-kitab itu adalah;
a) Pada masa pemerintahan Empu Sendok (tahun 929-947 M) dibuatlah kitab Agastyaparwa.
b) Pada masa pemerintahan Raja Dharmawangsa (tahun 991-1016M) muncullah Kitab Uttarakanda, kitab Adiparwa, Sabhaparwa, Wirataparwa, dll.
c) Pada masa pemerintahan raja Airlangga (tahun 1019-1042) munculah kitab Arjuna Wiwaha ciptaan Epu Kanwa.
d) Sampai pada masa pemerintahan Raja Jayabaya (tahun 1135-1157) dengan adanya kitab Baratayudha, dll.
Sama halnya pada zaman Islam di Indonesia Wayang juga digunakan sebagai sarana untuk penyebaran agama, Mulai dari masa kerajaan Mataram Islam sampai masa Walisongo. Dari kesemuanya itu secara tidak langsung perkembangan wayang saat itu merupakan wujud inkulturasi antara budaya jawa, hindu dan Islam.
Berbeda dengan perkembangan Wayang pada masa sekarang yang hingga dalam penyajiannya sedikit mengalami pengurangan segi Spiritual yang pada masa lampau sangat diperhitungkan, meski begitu penyajian wayang dikemas lebih menarik dengan tujuan menambah minat penonton untuk menontonnnya, seperti misalnya Ki Manteb seorang dalang yang menyajikan pagelaran wayang dengan banyolan dan gaya lawaknya, begitu pula dengan dalang Sujiwo Tejo dan Ki Joko Edan. Walau tidak disangkal masih ada dalang yang menyajikan pagelaran wayang dalam kepakemannya misalnya K Timbul Hadiprayitno da Ki Anom Suroto yang nerupakan para Maestro dalam seni Wayang.
Dari Fenomena perubahan inilah perkembangan Wayang dari masa lampau hingga sekarang memunculkan beberapa perbedaan, perbedaan itu apat dilihat dalam bentuk penyajian dan kisah-kisah wayang itu sendiri, dimana hal itu merupakan sebuah jembatan yang dapat memunculkan konsep-konsep baru melalui berbagai wacana dalam realita kehidupan. Dan jembatan ini diharapkan ide-ide baru itu muncul dan mulai dituanglkan tanpa dibatasi oleh banyaknya media-media seni maupun diluar seni.
Contoh beberapa karya-karya seni yang merupakan ide-ide baru yang mengambil konsep-konsep wayang misalnya adalah karya seorang Kreografer yang memang tidak asing lagi didnia seni tari yaitu bapak Miroto dengan karya tari-tarinya yang berjudul Shadow Dance. Lalu karya Heru Dono yang telah membuat gubahan wayang yang memunculkan karakter baru dan masih banyak lagi karya-karya lain yang merupakan pemunculan ide-ide baru dari para pejuang seni lain. Demikian setidaknya ide-ide baru ini muncul yang merupakan penyajian wacana baru dari sebuah realita hidup dalam unsur-unsur sosial, unsur Politik, unsur Ekonomi, bahkan kesehatan, dll.

Published on November 21, 2008 at 3:44 am  Comments (10)  

The URI to TrackBack this entry is: https://anggatoji.wordpress.com/about/trackback/

RSS feed for comments on this post.

10 CommentsLeave a comment

  1. terima kasih atas infonya, saya sangat menyukai wayang yang merupakan warisan budaya yang eksotik.
    wayang dan musik gendingnya adalah karya cipta luar biasa. mari dukung pelestariannya

    • iya…
      banyak orang melihat seni dengan batasan-batasan yang dia buat sendiri, kita yang melihat tanpa batasan akan merasa wayang adalah karya seni yang sangat murni dan bernilai tinggi.

  2. wayang adalah budaya yg luar biasa, aku ingin wayang tetap di kenal dan di budayakan walaupun 1001 juta tahun lagi.

    • Wayang gk bisa mati, selama kita maasih menjaga dan melestarikaannya…..
      klo kita sudah lupa dan membuang karya ini, wayang lama-lama akan di tinggal, pasti akan mati….

  3. Mari kita lestarika budaya NEGERI…………!!!

    • siap….

  4. miris klo inget wayang….
    bapak2 kita semua tahu ttg cerita ato silsilah wayang..
    tapi anak2x ato yang seumuran kita jarang yang peduli..
    lalu bagaimana nantix dgn anak2 kita..?yg bapakx (kita)tidak tahu apa2…?

  5. Saya ingin juga wayang golek menak juga berkembang di Jawa. Seperti dalang-dalang dari Mirit, Kab. Kebumen yang sangat piawai mengiprahkan wayang.
    Upama aku bisa nanggap wayang, maka yang kutanggap adalah wayang golek Menak, yang mengisahkan ceritera ceritera dari Serat Menak (Hikayat Amir Hamzah)dengan tokoh-tokoh Wong jayengrono (Amir Ambyah), Umar Maya, Umar Madi, Tantanus, Maktal, Dewi Kelasworo dll.

  6. Wayang kulit akan tetap HIDUP
    meski berganti abad

  7. sip… I love Indonesia special budaya Jawa tengah. Mari berseru dan bangga dengan apa yang kita punya dan mulai belajar kekayaan dan seni tingkat tinggi yang sudah Kita punya.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: